sejarah vespa masuk ke negara Indonesia

sejarah vespa masuk ke negara Indonesia

Seperti yang telah kita ketahui bersama, perang yang telah berkecamuk di benua Afrika dalam dekade tahun 1960?an yang di mana telah memberikan dampak yang cukup irasional terhadap popularitas Vespa khususnya di dalam tanah air tercinta ini. Sebagai dari bagian kepedulian Bangsa Indonesia terhadap perdamaian di dunia, maka setelah berakhirnya Perang Congo (negara ini telah beberapa kali berganti nama Congo, dan Zaire, Congo) dan pada tanggal 31 Juli 1960 PBB telah mendaulat Republik Indonesia untuk dapat mengirimkan pasukannya guna untuk menjadi bagian dari pasukan penjaga sebuah perdamaian di Negara Congo. Wujud dari kepedulian yang cukup tinggi atas perdamaian dimuka bumi, Bangsa Indonesia telah mengutus pasukan yang terbaiknya ke Congo dengan sandi Pasukan Garuda Indonesia dengan melalui beberapa kali pendaratan.
vespa bekas
Setelah tugas sebagai pasukan penjaga perdamaian telah diselesaikan, Pasukan Garuda Indonesia telah menerima tanda penghargaan dari Pemerintahan Republik Indonesia, dimana salah satunya adalah berupa Vespa (dari beberapa sumber juga telah mengatakan bahwa dalam pemberian tersebut juga ada yang telah berbentuk uang dan serta beberapa peti jarum jahit).

Menarik untuk disimak bahwa penghargaan dari Vespa tersebut juga tak terlepas dari sebuah tradisi di dalam dunia kemiliteran. Beberapa sumber juga telah mengatakan bahwa untuk Vespa yang telah berwarna hijau 150 cc telah ditujukan bagi tentara yang lebih tinggi tingkat kepangkatannya, dan sementara yang memiliki warna kuning dan serta biru 125 cc untuk tingkat kepangkatan yang lebih rendah.

Setelah itu makasaat tahun-tahun tersebut ramailah motor Vespa dengan sebutan Vespa Congo yang sering berseliweran di jalan-jalan, sebuah Vespa baru yang telah menambah tipe Vespa yang sebelumnya telah hadir. Kondisi ini ternyata juga telah dapat memberikan dampak yang sangat positif bagi penjualan Vespa di dalam tanah air saat itu. Vespa Congo yang telah berbentuk bulat telah dapat memberikan sebuah konstribusi berupa iklan gratis bagi importir Vespa di Indonesia.

Jadi kalian jangan heran jika pada saat ini generasi sebelum kita telah menyebut Vespa bulat dengan sebutan Vespa Congo, walaupun Vespa yang telah dimaksud sesungguhnya iaah Vespa keluaran tahun 1962

Dengan kondisi tersebut di atas maka Vespa Congo sendiri telah mulai masuk daftar sebagai salah satu The Most Wanted Vespa in Indonesia, yang di mana telah dijadikan sebuah tunggangan scooteris maupun untuk sebagai barang koleksi bagi para kolektor Vespa.

Sejarah Vespa

sejarah vespaAsal Mula
Sejarah vespa dimulai lebih dari seabad silam, tepatnya 1884. Perusahaan Piaggio didirikan di Genoa, Italia pada tahun 1884 oleh Rinaldo Piaggio. Bisnis Rinaldo dimulai peralatan kapal. Tapi di akhir abad, Piaggio juga memproduksi Rel Kereta, Gerbong Kereta, body Truck, Mesin dan Kereta api. Pada Perang Dunia I, perusahaannya memproduksi Pesawat Terbang dan Kapal Laut. Pada tahun 1917 Piaggio membeli pabrik baru di Pisa dan 4 tahun kemudian Rinaldo mengambil alih sebuah pabrik kecil di Pontedera di daerah Tuscany Italia. Pabrik di Pontedera inilah yang mana menjadi Pusat produksi pesawat terbang beserta komponen-komponennya (baling-baling, Mesin dan Pesawat) Selama Perang Dunia II, pabrik di Pontedera membuat P108 untuk mesin Pesawat dua penumpang dan Versi Pembom.

Lahir Kembali
Pada akhir Perang Dunia II, pabrik Piaggio dibom oleh pesawat sekutu. Setelah perang usai, Enrico Piaggio mengambil alih Piaggio dari ayahnya (Rinaldo Piaggio). Pada saat itu perekonomian Italia sedang memburuk, Enrico memutuskan untuk mendisain alat transportasi yang murah. Enrico memutuskan untuk fokuskan perhatian perusahaannya pada masalah personal Mobility yg dibutuhkan masyarakat Italia. Kemudian bergabunglah Corradino D’Ascanio, Insinyur bidang penerbangan yang berbakat yang merancang, mengkonsep dan menerbangkan Helikopter Modern Pertamanya Piaggio. D’Ascanio membuat rancangan yang simple,ekonomis, nyaman dan juga elegan. D’Ascanio memimpikan sebuah revolusi kendaraan baru. Dengan mengambil gambaran dari tehnologi pesawat terbang, dia membayangkan sebuah kendaraan yang dibangun dengan sebuah “Monocoque” atau Unibody Steel Chassis. Garpu depan seperti Ban mendarat sebuah pesawat yang mana mudah untuk penggantian ban. Hasilnya sebuah design yg terinspirasi dari pesawat yang yang sampai saat ini berbeda dengan kendaraan yang lain.

Maka pada 1945, konstruksi alternatif tersebut ditemukan. Awalnya memang sebuah konsep sepeda motor berkerangka besi dengan lekuk membulat bagai terowong. Mengejutkan, ternyata bagian staternya dirancang dengan menggunakan komponen bom dan rodanya diambil dari roda pesawat tempur.

Guna mengoptimalkan bentuk dan keamanan penggunanya, pabrikan yang kala itu masih terbilang sebagai usaha ”kaki lima” merancang papan penutup kaki pada bagian depan. Proyek ini langsung dipimpin oleh Corradino d’Ascanio. Karena itu, hak paten pun segera dapat mereka kantongi.

Hasilnya, muncullah pertama kali produk motor dengan seri MP5. Kendaraan ini berteknologi sederhana tetapi punya bentuk yang amat menarik, bagai binatang penyengat (lebah/tawon) karena bentuk kerangkanya.

Namun, karena bentuk penutup pengaman yang bagai papan selancar itu, sejumlah pekerja di pabrik Piaggio pun bahkan mengatakannya sebagai motor Paperino. Harap diingat, Paperino adalah sindiran sinis untuk tokoh Donald Duck (bebek). Maka, d’Ascanio pun putar akal untuk memperbaiki model tersebut.

D’ascanio hanya membutuhkan beberapa hari untuk mengonsep ulang bentuk desain kendaraannya dan prototipnya diberi nama MP6. Saat Enrico Piaggio melihat protototip MP6 itu, ia secara tak sengaja berseru “Sambra Una Vespa” (terlihat seperti Tawon). Akhirnya dari seruan tak sengaja itu, diputuskan kendaraan ini dinamakan ‘Vespa’ (tawon dalam bahasa Indonesia). Pada April 1946, prototip MP6 ini mulai diproduksi masal di pabrik Piaggio di Pontedera, Italia.

Pada Akhir 1949, telah di produksi 35000 unit dan dalam 10 tahun telah memproduksi 1 Juta unit dan pada pertengahan tahun 1950. Selama tahun 1960-an dan 1970-an Vespa menjadi simbol dari revolusi gagasan pada waktu itu.

Perkembangan selanjutnya, produk ini ternyata laris diserap pasar Prancis, Inggris, Belgia, Spanyol, Brazil, dan India — selain di pasar domestik produk ini laku bagai kacang goreng. Selain itu, India pun memproduksi jenis dan bentuk yang sama dengan mengambil mesin Bajaj. Jenisnya adalah Bajaj Deluxe dan Bajaj Super. Sejumlah pihak lantas mengajukan lamaran untuk joint membuat Vespa. Maka pada 1950 munculah Vespa 125 cc buatan Jerman.

Pada saat itu banyak negara lain yang mencoba membuat produk serupa, tetapi ternyata mereka tak sedikit pun mampu menyaingi Piaggio. Di antara pesaing itu adalah Lambretta, Heinkel, Zundapp, dan NSU. Bagi masyarakat Indonesia, produk Lambretta dan Zundapp, sempat populer di era 1960-an.

Selidik punya selidik, fanatisme terhadap Vespa ternyata muncul akibat ciri dasar bentuk motor ini yang selalu dipertahankan pada setiap produk berikutnya. Bahkan saat mereka terbilang melakukan ”revolusi” bentuk pada produk baru, Vespa 150 GS, kekhasan pantat bahenol masih terasa melekat.

Produk 150 GS — kala itu dikenal sebagai Vespamore dan hampir selalu tampil di tiap film tahun 1960-an — memang kemudi dan lampu sorotnya mulai dibuat menyatu. Tetapi, secara keseluruhan apalagi bentuk pantatnya, benar-benar masih membulat. Dan cerita terus berlanjut saat ini dengan model generasi baru Vespa, mempersembahkan Vespa ET2, Vespa ET4, Vespa Granturismo dan Vespa PX150. Vespa bukan hanya sekedar Scooter tapi salah satu Icon besar orang Italia.

Sejarah Vespa di Indonesia
“Demam Vespa” di tanah air sangat di pengaruhi oleh “Vespa Congo”. Vespa diberikan sebagai Penghargaan oleh Pemerintah Indonesiaterhadap Pasukan Penjaga Perdamaian Indonesia yang bertugas di Congosaat itu.

Menurut beberapa narasumber, setelah banyak Vespa Congo berkeliaran di jalanan, mulailah Vespa menjadi salah satu pilihan kendaraan roda dua di Indonesia. Importir lokal turut mendukung perkembangan Vespa di tanah air.

Sampai saat ini sudah puluhan varian Vespa yang mampir di Indonesia. Dari yang paling tua hingga yang paling baru ada di Indonesia. Sampai saat ini Indonesia mungkin masih bisa disebut sebagai surganya Vespa. Maraknya ekspor Vespa, sedikit banyak mengurangi populasi Vespa di Indonesia.